Sales Asuransi yang bikin Eneg

Sales Asuransi yang bikin Eneg

Bro, tahu ga kemarin aku ngalamin kejadian yang bikin eneg eneg eneg (upin ipin mode on). Ceritanya begini bro, sudah pernah denger tentang asuransi belum? Aku bukan promosi lho bro, tapi kemarin aku jadi korban agen asuransi, yah.. tepatnya sales kali bro. Bukan korban bujuk rayunya terus ikut ambil asuransi.. tapi aku jadi korban ketidak-sopanan darinya. Siang kemarin aku lagi makan siang nih di kantin kantor, kebetulan bareng istri juga… Eh… tiba-tiba muncul disamping istriku seorang wanita terus berkata: ” Maaf, ikut duduk di sini yah… Mau mengenalkan produk kami” (gaya sales mode on). Tahu sendiri kan apa yang terjadi selanjutnya.. Yah ntu sales nyrocos terus..Waduh.. langsung rusak deh suasana kehangatan dengan istri. Makan juga jadi kurang menikmati. . Aku dan istri nih.. sama yang namanya asuransi termasuk yang anti. Yah.. sudah banyak bukti… claim susah lah, dipersulit lah.. jadi ogah deh ama asuransi.

Dari sekian agen asuransi yang mencoba menjajakan dagangannya, aku rasa ini yang paling bikin eneg…. lagi makan githu loch.. Biasanya klo orang mau nawarin kan di waktu senggang… ini lain bro.

Yang lebih tragis apa bro? Sales ini pake cadar (Semoga niat pake cadarnya karena Alloh SWT). Trus yang ditawarkan juga asuransi syariah. Tapi kok caranya begitu… Apa bakal laku ya…? Dia ga berpikir mungkin kita lagi ngobrol penting.. atau terganggu atas kehadirannya. Malah dia nyrocos terus.. Akhirnya aku bilang ” Maaf ya, saya ga tertarik sama asuransi”, trus istriku nambahin” Mba saya ngasih masukan ya.. Klo mau nawarin produk jangan waktu makan, siapa tahu lagi ngobrol penting”.. Akhirnya ia tersipu malu dan mohon diri.. Klo agen asuransi syariah seperti ini, disamping ia malah merusak citra perusahaan juga bisa merusak citra Islam soalnya ya tadi bro.. ia ga sekedar pake krudung .. malah sudah pake cadar.

Lain di Indonesia lain di Australi bro… Aku baca di internet di Australi Perusahaan Asuransi tidak perlu repot-repot menggunakan sales seperti di Indonesia untuk menjual produk asuransinya. Malah orang yang tertarik dengan asuransi yang datang / menelpon agennya. Klo di kita kan lain bro.. Biasanya agen asuransi seolah-olah tidak memberi kesempatan kita ngomong.. Jadi gimana orang enggak alergi duluan apalagi klo mengalami kejadian kayak aku nih.. tambah alergi lah..

Mungkin agen asuransi ini perlu banyak belajar tentang etika bisnis dalam Islam. Dalam Islam sendiri ada teknik menawarkan agar mendatangkan rezki yang banyak. Dalam suatu kesempatan Rosululloh mendapati seseorang sedang menawarkan barang dagangannya. Dilihatnya ada yang janggal pada diri orang tersebut. Beliau kemudian memberikan nasehat kepadanya sebgaimana dalam hadist berikut :

”Rasulullah lewat di depan sesorang yang sedang menawarkan baju dagangannya. Orang tersebut jangkung sedang baju yang ditawarkan pendek. Kemudian Rasululllah berkata; ”Duduklah! Sesungguhnya kamu menawarkan dengan duduk itu lebih mudah

mendatangkan rezeki.” (Hadits)

Lihatlah bagaimana Rosululloh mengajarkan seorang penjual agar menggunakan teknik yang menarik dalam berjualan sehingga minat dari pembeli akan besar.

Etika yang lain yaitu tidak boleh menipu pembeli, harus menyebutkan dengan jujur barang dagangannya. Untuk agen asuransi misalnya dia harus menyebutkan apa saja resiko resiko yang bisa diklaim dan yang tidak tercover dalam program asuransinya..

Semoga kalau ada agen asuransi yang baca tulisan ini jadi instropeksi diri , buat pembaca agar lebih ati-ati jika ada agen asuransi yang datang. Jangan mudah tergoda untuk membeli produknya….

)I( )I( )I(

25 responses to “Sales Asuransi yang bikin Eneg

  1. wah bener-bener tuh agen yah bro
    btw knpa ente ga ngomelin aja,”gak liat apa gw lagi makan?”

    ngomong-ngomong kerja apa n dmn bro?

    Aris :
    Kasihan lagi bro klo di omelin, di depan orang banyak lagi…mending kita bilangin dengan pelan namun mengena…
    Klo tempat kerja sih bisa dilihat di “Tentang Saya” bro..
    Trims bro dah mau mampir

  2. Akh ‘baca lanjutannya’ ga bisa diklik tuh… Ana masuk dari comment.
    Slamet makan! Hehe

    Aris :
    Iya akh jazakalloh… yang pasti ini pengalaman yang tidak mengenakkan..

  3. ane setuju ama pendapat ente ris…….

  4. yah gitu dah yg namanya sales,., ada yg sopan ada juga yg begitu,., salam kenal🙂
    Aris
    Betul juga bro, tapi yang ini sangat spesial nich..
    salam kenal juga.. termakasih telah nyasar ke sini

  5. emm ini masalah sales-nya kan? bukan produknya? bahas dong tentang produknya, kadang pengen ikut asuransi tapi takut nih milih yang mana? Jzk….

  6. ya mba fitri, betul.
    klo aku pribadi emang ga minat sama asuransi.
    Pernah sih dulu mo ikut, ya tentunya asuransi syariah. Lembaga asuransi ini murni asuransi, bukan di bwh/ menjadi bagian dari lembaga bank ttt. Dan aku sendri menilai asuransi ini bagus. mau tahu Lembaga asuransinya? “takaful”. Klo yang lain aku ga minat sama sekali…
    Klo untuk kupas lebih jauh… kyknya aku bukan orang yang tepat. Soale aku ga ikut asuransi.. he2..
    Selamat mencari2 ya mba..

  7. e…ada pakde maman
    aris mah gak mau ama agen asuransi.kalo ama tukang panci mah mau,hehehe

  8. Bro Aris wrote : …Mungkin agen asuransi ini perlu banyak belajar tentang etika bisnis dalam Islam….

    Bukannya memang islam identik dengan pemaksaan ???

  9. Maaf bro…, Islam adalah agama damai. Islam tak pernah mencari musuh. Memaksakan agar umat lain masuk Islam juga tidak boleh. Yang masuk Islam adalah karena mendapat hidayah Allah SWT.
    Kalau bro musafir bilang “Islam identik dengan memaksa” harus diperjelas dulu.. maksanya dalam hal apa? Kalau harus taat dengan syariat itu wajib bagi pemeluk agama Islam. Tapi kalau dalam hubungan dengan manusia atau bahkan ummat lain kita kedepankan kedamaian. Lha wong Rosul pernah bilang “barang siapa menyakiti orang kafir dzimmi maka sama dengan menyakitiku”. Kafir dzimmi adalah orang non Islam yang mau bekerjasama dengan orang Islam, bukan yang memusuhi Islam.
    Kalaupun ada orang Islam yang memaksakan sesuatu itu kembali kepada personalnya bukan ajaran Islamnya. Jadi tidak benar kalau Islam itu identik dengan pemaksaan
    Maaf ya bro, malah kaya ceramah. Tp kalau bro musafir mau belajar banyak ttg Islam. Saya malah senang…
    Terimakasih telah berkunjung..

  10. aduh…

    padahal saya baru d twrn jd sales takaful.. gm dong, jd takut nih nnt klo slh cr timing kt dmrhn dong…. jgn kejam lah….

  11. mba novi…(maaf klo salah sebut) klo mba mungkin pingin bergelut di bidang itu, lakukan saja.. saya hanya berbagi cerita untuk diambil hikmahnya saja, karena apa? maksud baik namun cara menyampaikan tidak baik, bukannya kita akan tertatarik tapi akan lari.. LAin halnya jika maksud baik dan cara menyampaikan baik, kalau toh seseorang tidak serta merta ikut tapi paling tidak ada kesan baik yang tertanam pada orang tersebut.

  12. tidak semua agen asuransi spt yang diceritakan hanya dari sisi buruknya aja. Banyak kasus kematian, cacat, dan sakit pihak asuransi bayar klaim sesuai dengan resiko yang dihadapi nasabah. Jadi yang salah bukan produk atau lembaganya tp cara agen asuransi yang kurang profesional dalam memprospek seseorang.

  13. setuju wat agen… ane juga ga menjelekkan asuransi yang ditawarkan.. cuman cara menawarkannya itu lho yang kurang baik.. semoga agen2 asuransi yang membaca artikel ini jadi lebih baik lagi dlm memprospek calon kliennya..

  14. Makasih ya masukannya mas, kebetulan saya agen asuransi xxxx , mudah2an saya bisa belajar dair cerita ini cuma mau nambahin aja jika ada yang ingin mengetahui mengenai asuransi bisa hubungi saya di 08128148xxx/08170135xxx
    Thanks ya teman2 jangan kapok dengan asuransi karena ini buat masa depan kita, dan penerus kita kelak

    Aris :
    terima kasih sudah mampir…semoga bisa jadi bahan perbaikan…
    Mohon maaf tidak melayani hal-hal yang berbau iklan/promosi de el el..

  15. Mas Aris, yah mudah2an dalam menjalani kehidupan ini anda tetap selalu sehat wal-afiat dan tidak pernah mendapatkan penyakit2 yg berbahaya seperti stroke, kelumpuhan, dll yg dapat menyebabkan tidak dapat bekerja ketika Anda sedang berjaya dalam karir Anda, karena ketika hal2 tersebut terjadi, maka dana tabungan anda akan tersedot hampir semua untuk membiayai ongkos berobat yang mahal..Anda memang eneg dgn Asuransi saat ini, karena anda saat ini dalam zona aman, memang kita kebanyakan orang Indonesia mempunyai mind set yang agak beda dgn negara2 maju di luar, kalo di negara2 luar, justru masyarakatnya yg berinisiatif untuk mendaftarkan diri sebagai member asuransi, karena mereka tahu dan banyak testimoni yg mereka dapatkan, bahwa betapa pentingnya asuransi dalam kehidupan yang sehat dan cerdas. Bagaimana dgn kita..?

  16. Amien.. terima kasih doanya.. saya dan istri punya komitmen yang sama pak untuk tidak berhubungan dengan asuransi. memang betul apa yang diutarakan pak sumardi, kita tidak tahu apa yang akan terjadi dengan kita. dengan tidak berhubungan dengan asuransi bukan berarti saya menafikan hal ini… tp any way.. terima kasih masukannya pak..

  17. pak aris bukankah ada hadist nabi yg menyatakan persiapkanlah 5 perkara sebelum 5 perkara,mudamu sebelum datang tua,lapang mu sbelum datang sempit,sehat sebelum datang sakit,kaya sebelum datang miskin,dan hidup sblum datang kematian,mohon di ralat klu ada yang salah,..tentunya pak aris sebagai kepala rmah tanmgga pasti menginginkan yang terbaik bagi keluarga,trm ksih..

  18. Betul sekali pa asep. Yang jadi permasalahan adalah waktu yang tidak tepat shg membuat calon nasabah “alergi” duluan. Sy insya Allah menyiapkn jg untk ms dpn. Tp g lwt asuransi. Jazakalloh pa kunjungannya.

  19. thanks share cerita “agen” mungkin kebanyakan saingan jadi begitu deh…he he he ( maaf ya..) klo yg namanya asuransi….bebas mas mau ikut apa ngga terserah, krn sejauh pengetahuan saya tentang asuransi, jika org tersebut mampu memanage resiko yg ngga perlu asuransi, yg penting org tersebut mampu mengatasi jika mendapat hal hal yg tidak di inginkan ( mis; sakit) ngapain ikut,… mampir ke blog aku mas ; upi-bonding.blogspot.com
    salam

  20. Trims. Dah mampir mas. Sip. Setuju mas. Makanya aku bilang ikut asurans itu pilihan. Klo yang yakin. Ya silahkan ikut.

  21. kalau di australi asuransi sudah jadi kebutuhan warga disana ,jadi gak perlu ada agen,lain di indonesia pak rata2 berasumsi asuransi masih ikut sama yang di atas ( Tuhan ) padahal asuransi hanya alat saja pak,bapak ikut asuransi atau tidak pun itu sudah garis tuhan,tidak bisa asuransi menggatikan kaki yang lepas,atau nyawa yang hilang.salam sehat selalu pak.

  22. Terima kasih telah berbagi cerita.

    Ada hal yang menarik dari cerita anda, yaitu ketika anda membandingkan negara sekelas Australia dengan Indonesia.
    Di Australia dan negara2 maju lainnya, Asuransi adalah hal wajib dan ada undang2 nya. Sehingga pelanggan lah yang membutuhkan asuransi, berbeda lagi dengan Indonesia yang amburadul sistemnya.
    Kemudian kenapa para sales asuransi sering tidak sopan, mungkin karena mereka sudah pusing dan butuh uang, karena biasanya kalo sales Asuransi di Indonesia tuh gajinya dari komisi, dan komisi tersebut dihasilkan dari penjualan asuransi. Jadi jika asuransi tidaj terjual, maka mereka tidak makan.

    Di negara miskin seperti Indonesia memang belum cocok asuransi, karena kebanyakan pola pikir mereka masih konservatif.

  23. saya agen asuransi pru syariah…dr sini sy belajar supàya bisa melayani nasabah lebih baik dan sopan…klo mau gabung silakn akan saya jelaskn produk dan manafaat diwaktu senggang dengan sopan dan sepenuh hati..hub saya 082136011770?

  24. Semoga Kelak anak cucu yang nulis artikel ini jadi agen asuransi, dan merasakan gimana susah nya cari duit halal…

  25. Marah ya mas… ato tersinggung.. maaf deh.. dan itu sekedar pengalamanku kok mas.. bisa jadi lain orang lain cara pandangnya..dan terima kasih mas jejef berkenan mampir, doanya yang ikhlas ya mas🙂 Allah Maha Luas rezekinya. Seperti pepatah lebih baik “tetap bekerja” dari pada menjadi “pekerja tetap”. Semoga rezeki Allah selalu tercurah buat kita semua apapun profesi yang sedang kita geluti ami…n

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s